Thursday, August 11, 2011

Lea: Si Kacamata Cengdem

Belakangan ini salah seorang teman lagi benar-benar mengamalkan ajaran Lupus. Beberapa hal dari diri Lupus dianggapnya mirip banget sama apa yang dia alamin. Padahal kan cuma karena sama-sama wartawan lepas-nya itu. Fiuh... Singkat cerita si teman tadi yang beruntungnya lagi berbunga-bunga karena cintanya pada (kita pakai nama samaran a la Lupus saja) Poppy. Poppy yang lucu. Hahahahahaha. Eits, bisa dipukul habis - disumpah sampai mati kalau saya ngebacot lebih dari ini.

Jadi langsung ke inti yang pengen saya ungkapkan saja. Ke-Lupus-Lupus-an teman saya itu ngingetin banget sama novel-novel tahun 90-an. Honestly, saya nggak bukan konsumen novel. Saya yang masih kecil biasanya cuma ikut membaca novel punya tante saya (waktu itu tante saya yang sedang kuliah, menumpang tinggal di rumah saya). Dia mengoleksi novel Lupus, Olga, dan kadang saya ikutan membacanya sekilas. Seingat saya, novel yang ceritanya masih lumayan jelas di ingatan meski tanpa film dan sinetron (Lupus misalnya, punya versi film sampai sinetron Lupus seri Milenium-nya segala): Lea: Si Kacamata Cengdem. Maunya tadi saya googling biar nambah-nambah referensi tulisan ini. Apa daya, Sir Google paling cuma menyediakan online bookstore yang menyediakan buku Bahrudin Supardi itu seharga Rp. 5.000,-.

Kenapa saya bisa ingatnya si Lea?

Masih misteri tersendiri, mengingat Lea bukanlah lelaki ganteng-cuput-cute, melainkan cewek betawi bernama Suleatun. Keluarga dan orang kampung dari kecil memanggilnya Atun. Setelah bisa mikir mana yang keren mana yang enggak, dia minta dipanggil Lea. Terutama orang tuanya, nggak ada yang bisa ingat kalau tiba-tiba teman-teman Lea ke rumah dan manggil, "Leaaaaaaaa!" Abangnya Lea, saya lupa namanya, bahkan nggak bakal sudi manggil Lea yang nama yang dia pilih.

Satu lagi yang saya ingat, novel ini cuma satu jilid aja terbitnya. Nggak kayak Olga yang berseri banyak atau Lupus yang bisa dibikin koleksi. Mungkin karena novel ini paling cheesy kali ya? (Sotoy abisss...). Atau nggak laku? Atau penulisnya pindah negara? Whatsoever.. yang penting saya suka. Judul novel "Lea Si Kacamata Cengdem" diambil dari salah satu part cerita di sana. Tentang Lea yang ke-ge-er-an tiap ketemu seorang abang lumayan ganteng berkacamata cengdem (noceng/goceng adem, karena harganya cuma 5.000 perak tapi udah bisa gaya! adem di kantong pokoknya!) yang sering senyam-senyum ngeliat Lea. Tongkrongan si cengdem itu juga selalu sama, di halte tempat Lea biasa turun dari metromini. Kocaknya, sekalinya Lea punya keberanian menyapa si abang cengdem itu. Eh tiba-tiba dia liat si abang cengdem ganteng dijalan pakai dituntun sama temennya. Nah lo, si cengdem boy itu seorang tuna netra yang emang sering nungguin temennya pulang kerja di spot yang sama tiap hari. Alasan dia senyam-senyum ke Lea juga bukanlah karena ngeliat Lea cakep atau gimana, tapi emang karena dia lagi teringat cerita lucu.

Wahahahaha. Lumayan seru sih kalau saya inget lagi. Hidup di keluarga yang sederhana dengan ayah yang hampir di PHK, nggak bikin kehidupan Lea jadi dramatis. Si Lea tetep aja kocak, rajin ngerjain satpam di kampungnya, juga rajin nongkrongin telepon umum buat teleponan sama Rahadian, gebetannya. Teman-teman Lea di sekolah juga beragam banget, dan dia sama sekali nggak minder bergaul sama yang lebih mampu atau gimanapun. Sampai waktu ayahnya kena PHK, Lea eh Atun harus tiap hari jualan kue di sekolahnya, tapi semuanya dibawa fun. Ada titik bawahnya juga, tapi nggak lama karena menurut saya emang hidup harus begitu. Semangat. Cuek bebek, life must go on!

Itu tuh kayaknya pesan moralnya *nyengir*


Sayang banget saya nggak bisa nemuin satupun bentuk cover bukunya. Mungkin emang udah lebih dari 15 tahun novel ini nggak diinget orang lagi. Atau gimana atau gimana... Ah sudahlah. Paling pentingnya, hari ini saya ngerasa beruntung bisa nggak sengaja ingat novel ini lagi. Lumayan jadi sadar sih, masa kecil saya nggak berisi serial TV melulu.





Adios! Selamat melanjutkan puasa :) :)

No comments:

Post a Comment