Thursday, May 5, 2011

3 Hari (Mencoba) Jadi Vegetarian


“Dalam rangka apa kamu pingin makan vegetarian segala?” – Alfi (21), pacar, waktu saya kirimkan pesan singkat tentang saya yang penasaran kenapa orang yang jadi vegetarian bisa hidup.

“Waw, Beb… (melihat dengan tatapan
hampir antusias)” – Starin (23), aktivis anti ketoprak dan gado-gado, rekan seperkuliahan-sepermainan-seperkantoran, yang ternyata memiliki ibu seorang vegetarian.

“Oh… Hihihi… (tersenyum simpul)” Advent (?) dan Mbak Sasa (?), rekan kantor yang hari itu membawa bekal daging dan cumi. Nyamm…



Begitu anehkah membayangkan saya bisa jadi seorang vegetarian? Meskipun cuma memang kecil banget kemungkinan itu ada tapi saya sudah terlanjur penasaran. penasaran. Beberapa hariiii sajaaaa mencobanya. Aaaa... Freak sekali...


Padahal saya kan penganut brosur puskesmas jaman dulu ketika 4 sehat 5 sempurna yang itu harus termasuk daging dan susu. Lebaran  idul fitri dengan opor ayam, lebaran idul adha dengan sate kambing. Nggak jarang juga banyak yang berkomentar nyinyir kalau misalnya kita cuma makan nasi dengan sayuran saja, “Lagi ngirit ya?” atau, “Nggak bergizi banget sih nggak pakai lauk,” Nah begitu tuh komentar kalau kita makan dengan bersayur-mayur ria.


Saya juga nggak munafik. Cuma nyayur hanya akan membuat batin ini tersiksa karena saya sendiri pecinta bebek goreng, setiap minggunya pasti makan lele goreng, dan suka banget makan mi ayam. Pantas sih saya sampai penyakitan -___- Beda dengan adik saya Fira yang biasa ngemil buncis dan wortel mentah (dimakan begitu aja, atau kadang direbus) sambil nonton televisi. Mungkin saya harus banyak belajar dari bocah kelas dua SD itu.


Padahal, nggak sedikit juga lho orang-orang yang memutuskan menjadi vegetarian. Bahkan jadi vegan! Bukan hanya nggak makan daging “merah” (sapi, ayam, bebek, burung) dan daging “putih” (ikan), menolak semua dairy product (susu, telur, madu), dan semua kosmetik, pakaian, perabot, yang melibatkan “penyiksaan” terhadap hewan. Angker benerrrr… Alicia Silverstone, si Cher Horowitz di film Clueless (1955), yang sudah belasan tahun menjadi seorang vegan. Alicia yang mudanya lucu-lucu-gimana gitu itu sekarang emang nggak begitu sering terdengar kiprahnya, selain berkontribusi dari buku “The Kind Diet” yang gahul itu, juga kontribusinya di kampanye PETA. Dan saya bersumpah muka mbak Alicia masih tetap glowing, keren, badannya curvy-asik begitu. Maunya sih saya tetap bisa kece di umur 35 begitu… Eh eh mulai nih nggak fokus :p


Fiuh, karena penasaran yang menjadi-jadi, akhirnya saya pun nekad dan membulatkan tekad untuk memulai hari (sok) vegetarian saya pada Senin, 2 Mei 2011 lalu. Vegetarian yang saya maksud adalah
Lacto-ovo-vegetarian, yang tetap bisa makan penganan yang terbuat dari susu dan telur. Kesannya nggak total ya, tapi saya nggak siap kalau harus menolak susu di jus favorit, dan kandungan telur di mie dan roti. Huhuhu... (lebay) Dijabanin aja akhirnya. Berikut rangkumannya sampai Rabu, 4 Mei 2011, alias baru kemarin.



Hari Pertama, Senin, 2 Mei 2011

Asupan : Wafer Bengbeng (Sarapan – S), Nasi+jamur+toge+tempe goreng dan jus sirsak (Makan Siang – MS), Somay (tapi cuma tahu, kubis, sama kentang pakai saus kacang) + Roti Bakar Cokelat Kacang (Makan Malam – MM)



Hari Kedua, Selasa, 3 mei 2011

Asupan : Roti Bakar (S), Nasi+jamur+sayur asem+mi goreng+tempe goreng dan jus jambu (MS), Somay (kali ini beneran ada somay komplit! Kecuali telur. Nggak tahan mamen, semoga kadar ikan tenggirinya cuma 1%...)



Hari Ketiga, Rabu, 4 Mei 2011

Asupa : Oreo Cokelat Cake 2 bungkus (S), Nasi+sayur kacang+tempe goreng dan jus sirsak (MS), milo hangat, danone activia, dan snack oishi pillows rasa ubi (cemilan sore), ketoprak (Makan Malam)



Dan sudah begitu, saya memutuskan untuk nggak melanjutkannya sampai hari ke-5 seperti rencana awal. Karena tidak punya ketahanan diri dan berpikir mungkin saya akan lebih fleksibel seperti awalnya saja. Yah… asumsi awal sih, saya pengen mencoba sehari dulu, kalau berhasil baru lanjut jadi tiga hari, kalau niat bisa sampai lima hari. Pada dasarnya saya cuma penasaran, dan ketika rasa penasaran ini sudah dipuaskan, saya kembali jadi pemakan segala dengan banyak perasaan bersalah. Pelajaran tiga hari ini pun tetap bisa saya. Satu, godaan buat yang niat jadi vegetarian di dunia ini, nggak main-main. Soto berkuah kaldu ayam, ayam goreng mentega, udang saus asam manis, rendang, steak, blaarrrr, surga dunia berupa makanan berdaging bisa sangat melenakan. Biasanya orangnya bener-bener cinta binatang, punya penyakit, atau alergi-daging. Dua, tekanan sosial. Jarang-jarang ada temen kuliah yang bikin traktiran di warung jamur, biasanya di restoran yang menu daging-dagingannya menggelegar. Kecuali kalau kuat iman, semua godaan berkedok perbaikan gizi itu bisa ditampik. Prek... Tiga, makan sayur dan tempe itu bisa menghemat uang makan. Ini salah satu sisi bagusnya. Tapi lagi-lagi beberapa orang tua akan berujar, “Dimana gizinya kalo makan tempe melulu?” Lagi-lagi…



Percaya nggak percaya tiga hari kemarin saya jadi sangat bersemangat. Mungkin karena antusiasme menunaikan tantangan atau karena memang cuma makan sayuran itu berpengaruh? Hehehe… Bisa jadi dua-duanya benar. Jadi biarpun saya nggak bisa jadi vegetarian beneran, saya masih punya kesempatan jadi flexy-vegetarian kan? Makan makanan hewani pilih-pilih dan jika gratis. Itu baru keren!




29 comments:

  1. maaf, diedit biar nggak kontroversial (padahal sebelum-sebelumnya juga udah pamer) :D

    ReplyDelete
  2. oh sorry klo gitu kuhapus komenku ya?

    n_n

    komenmu diedit aja biar ga ngequote komenku

    ReplyDelete
  3. sip, mari kita sehat selalu ya :D

    ReplyDelete
  4. idem mbak vera *ditowel pake sapu lidi* :p

    ReplyDelete
  5. nek kuwi yo tanya om piyo ae mbak ver.. *mlipiiiiiirrrrr...hihihihii* :p

    ReplyDelete
  6. sinih ngesot dulu ke jogja, klo vera ngesot dulu ke gamping :P

    ReplyDelete
  7. ngesot nganggo opo om? sketboard?? wakakkaaaakk :p

    ReplyDelete
  8. eeaaaa..
    Sasaran empuk emang ada di gamping.. udah mengiyakan juga.. hoho..

    ReplyDelete
  9. hayuk sinih klo berani

    *siap2 ngebut klo lewat karangmalang*

    ReplyDelete
  10. halah... primitip om piyo kie *kiss pake kaki*

    Pake pesawat ajaaaaaaaaaaaaahhh.. hahaha :))

    ReplyDelete
  11. hih.. kagak niat amat..
    *siapin PP kunti buat gesbuk mas pio

    ReplyDelete
  12. ketapel aja deh yang gak usah pake beli tiket

    ReplyDelete
  13. eh eh eh.. bikin rusuh di lapak orang aja..
    Maap ya mbak, salahin aja mereka..
    *teleport ke alam mimpi

    ReplyDelete
  14. *geret balik mbak vera*... kau yg memulai kau yg mengakhiri mbak ver :)))

    ReplyDelete
  15. wow... jadi vegetarian emang gak gampang, mbak, banyak cobaannya. Om ku juga vegetarian lho. Tapi itu bukan sengaja, tapi dia emang beneran gak doyan. Kalo makan daging muntah. Bahkan dia bisa mendeteksi apakah suatu masakan pake bumbu rese (udang yg kecil2 itu) atau tidak. Kalo pake, otomatis dia menolak. Tapi masih mau minum susu dan makan telur. Telur pun agak rewel, kalo digoreng, ga boleh banyak minyaknya, ntar amis, bla bla bla, susah deh kalo nyariin makan buat om yang satu ini. Lebih prefer kelaparan alias ga makan daripada harus makan daging dll. makanya dia kurus, hahahaha...

    ReplyDelete
  16. Wah komennya jadi panjang, bagus lah :D

    @syefi: iya syef aku juga punya temen smacam paman kamu. Dia muntah kalo makan daging, baik itu merah atau putih. Pernah inget banget aku kami ngetes ngajak makan batagor. Dia yg gatau terus nanya batagor itu terbuat dari apa, kami bilang dari tepung kok. Eh setelah makan dia muntah beneran, akhirnya nanya sendiri ke bapak yg jual, dan tau batagor dari ikan hahahahaha. Banyol banget! (temen durhaka)

    ReplyDelete
  17. "Dua, tekanan sosial. Jarang-jarang ada temen kuliah yang bikin traktiran di warung jamur, biasanya di restoran yang menu daging-dagingannya menggelegar."

    Bener banget itu Nad. Aku juga termasuk orang yang nggak doyan daging dari kecil, tapi biasa makan sayur (background mama ada darah sundanya). Nggak suka bau daging, dan lebih takut lagi kalo disuruh makan daging merah gara2 baca buku yang ngebahas kalo daging merah itu ada zat heme sebagai pemicu kanker, hehehe. Tapi kalo ikan masih mau :p (menurut dedengkot, namanya pesco-vegetarian)

    Setahun yang lalu waktu lagi riweuh di Jakarta, sempet sih nyoba mau jadi vege ovo-lacto sekalian. Buat asupan protein diganti sama daging tiruan yang biasa disebut soymeat atau daging tiruan dari jamur. Tapi sampe sekarang masih penasaran banget sama penyedap rasa vegetarian dari jamur yang namanya mokucin. Barangkali Nadia juga mau nyari... :D

    ReplyDelete
  18. Pasti ribet banget tu jadi Om-nya Syefi..untung aku pemakan segala *malah bangga*
    yang agak ribet justru di buah-buahan. Buah yang kata orang enak banget, duren, kelengkeng, alpukat, aku nggak doyan..

    ReplyDelete
  19. sudah diciptakan hewan-hewan untuk dimanfaatkan, lalu kenapa kita menyia-nyiakan ? *nad kowe ke bogor dong. ta' traktir sate kambing enak di taman kencana kekekeke

    ReplyDelete
  20. nad, aku kemaren vegan 1 taun itu benjolannya berkurang lo sampe sekitar 1 cm. lumayan lo

    ReplyDelete
  21. lanjuuuuuuuuut *berubah pikiran*

    ReplyDelete
  22. udah gitu berat badan turun 10 kilo. kurus sampe ke betis. HAHAHAHAHA. sayang itu ke-ma-ren. sekarang udah bengkak lagi

    ReplyDelete