Thursday, February 19, 2009

Mental Pembantu Saya

Selama ini saya merasa masih menjadi salah seorang dari bangsa Indonesia yang punya mental pembantu a.k.a pembokat. Padahal pembantu sendiri malah tidak seperti itu.

why?


Saya dari dulu gemar menyapu, belakangan ini malah kian gemar membereskan gelas dan piring seusai bertamu di rumah orang.

Suka nunduk-nunduk kalau lewat di depan orang yang lebih tua (??)

Kalau ngeliat para TKW di kapal ferry dari Bali menuju Lombok, saya suka teringat, mungkin kalau tidak kuliah, saya adalah salah satu dari mereka (Ya Allah... Tidak se-ekstrim itu kok...)

Saya "suka mau tau aja" persis bibik-bibik tukang gosip.

Kalau liat bule-ekspatriat bawaaannya deg-deg-an aja. Padahal bulenya nggak ngapa-ngapain saya juga.

Bila melihat sesuatu yang keren banget di Indonesia saya appreciate sekali, tapi melihat sesuatu yang keren banget di luar sana saya bisa sampai tergila-gila! (contoh: ngeliat nicholas saputra: waaa... cakep, pinter lagi" tapi kalo ngeliat Emile Hirsch: "ya ampuuuu!!! tidak! pacarnya si Briana itu kurus banget...")


Sebenarnya kalau mau ditilik lagi, masih lebih banyak lagi kelakuan saya yang semakin menguatkan mental pembantu ini.

Mungkin lain kali saya akan menulis "tips meredam mental pembantu"

8 comments:

  1. Dari point2 yang disebutkan, kenapa saya tidak setuju itu dikatakan sebagai mental pembantu ya?
    Hihihihi
    Itu bagus kan?
    Membereskan gelas dan piring seusai bertamu di rumah orang, itu bisa dikatakan baik, bersikap mandiri, tidak ingin menyusahkan orang, bersedia membantu meringankan beban orang lain, hehe

    Tapi kalo baru kerja setelah disuruh, atau tidak punya inisiatif sendiri, kurang kreatif, mungkin, baru itu yg dinamakan mental pembantu, hehehe

    ReplyDelete
  2. Lain kali kalo ada ekspat nyari siri orang lokal yg mukanya eksotis suruh mampir ke MP saya hahahaha

    ReplyDelete
  3. Itu mah mental rata2 orang Indonesia, terutama yang deg-degan di depan Bule. Kalau kata Pak Amien, kita emang bangsa yang inferior. Kalau gini kapan majunya? Malah ditindas nanti.

    Anyway, suka bersih2 itu bagus. Btw, suka nyuci juga ga? Lg cari laundry nih. Hehe

    *kabuur...

    ReplyDelete
  4. Maaf sebelum na, emang itu ciri2 pembantu?
    kalo dr yang saya baca itu ciri2 orang baik hati, menghormati orang laen, orang yg selalu berusaha jd lbih bae dan orang yg norak kalo ktemu artis..hehe bercanda..piss..

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillah... hahahahaha! akhirnya aku berhasil.
    dengan siasat erendah seperti itu aku dapet pujian segudang.
    hehehehe.... *senyum terus karena dibilang madiri, pintar, cantik, baik...*

    ReplyDelete
  6. suka banget aku nyuci-nyuci! sini aku cucui mukanya biar ga pada lecek...

    oh, oh, peace men!

    ReplyDelete